12 November 2019

Berita Golkar - Wakil Koordinator Bidang (Wakorbid) Pratama DPP Golkar Bambang Soesatyo (Bamsoet) menyebut suasana jelang Munas Golkar terasa mencekam dan saling sikut. Ketua Korbid Pratama DPP Golkar Nurdin Halid menganggap saling sikut merupakan hal yang normal dalam partai politik (parpol).

"Di dalam politik itu dinamis, sikut-menyikut hal yang normal, apalagi klaim-mengklaim, itulah dinamika parpol, hampir semua parpol begitu, kalau tidak ada begitu tidak dinamis namanya," ujar Nurdin yang ditemui wartawan di sela Munas Dekopin di Hotel Claro, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (12/11/2019).

Meski demikian, lanjut Nurdin, perang wacana jelang Munas Golkar harus berakhir dengan keputusan yang dapat diterima oleh semua stakeholder Golkar. Dia mengingatkan persaingan harus berdasarkan AD/ART.

Baca Juga: Pemaksaan Aklamasi di Munas, Bamsoet Nilai Bakal Bikin Golkar Pecah Lagi Seperti Bali dan Ancol

"Soal nakhoda baru, nanti ditentukan di Munas, yang penting jangan ada persaingan yang tidak berdasarkan AD-ART, jangan ada persaingan yang tidak menjunjung persahabatan dan musyawarah-mufakat, boleh bersaing, tetapi demokrasi pancasila harus mewarnai kehidupan parpol, dan Golkar yang paling berpengalaman soal itu," ujar Nurdin, yang juga menjabat Ketua DPD I Golkar Sulsel.

Nurdin juga mengutip omongan Ketua Umum Golkar Airlangga Hartanto yang datang ke Munas Dekopin selaku Menteri Perekonomian. Airlangga menyebut pemilihan Ketua Umum Dekopin harus sesuai dengan jati diri koperasi dengan musyawarah-mufakat dan secara aklamasi.

"Waktu Pak Airlangga bilang usahakan aklamasi, saya katakan kalau di Munas Dekopin saja bisa aklamasi, kenapa di Munas Golkar tidak bisa aklamasi," tutur Nurdin.

Baca Juga: Bamsoet Ungkap, Jelang Munas Banyak Kader Golkar Pendukungnya Terzalimi

Bamsoet sebelumnya berbicara soal kondisi menjelang Munas Golkar yang rencananya digelar pada Desember mendatang. Bamsoet mengatakan suasana mencekam dan banyak yang saling sikut.

"Rasa-rasanya menghadapi Munas yang tinggal beberapa pekan ini saya serasa mengingat masa-masa jelang reformasi kemarin, banyak larangan, ancaman pemecatan, dan lain-lain sebagainya," ucap Bamsoet dalam diskusi 'Golkar Mencari Nakhoda Baru' di Hotel Sultan, Jakarta, Selasa (12/11/2019).

"Kita rasakan hari-hari akhir ini suasana mencekam, saling curiga-mencurigai, saling tekan-menekan, saling sikut-menyikut, padahal saya sudah nyatakan saya cooling down dan sampaikan belum memutuskan untuk maju atau tidak, ini maksudnya agar pendukung saya tidak dizalimi," sambungnya. {news.detik.com}

fokus berita : #Nurdin Halid #Bambang Soesatyo


Kategori Berita Golkar Lainnya