20 November 2019

Berita Golkar - Pascakebakaran yang melanda SMK Yadika 6, Pondok Gede pada Senin (18/11/2019) lalu, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi berencana menyiapkan alat pemadam api ringan (APAR) di sekolah-sekolah.

Namun, kata dia, pihaknya masih perlu menghitung jumlah sekolah dan APAR yang dibutuhkan. Sebab, penganggarannya cukup besar. "Kami siapkan surat edaran ke Damkar (pemadam kebakaran) untuk menyiapkan APAR, termasuk juga kemungkinan membangun posko-posko," ujar pria yang akrab disapa Pepen itu kepada wartawan di Mapolres Metro Bekasi Kota, Rabu (20/11/2019) sore.

Baca Juga: Polemik Kolam Renang Gubernur, Yod Mintaraga Bantah Golkar Bela Ridwan Kamil

Ia mengakui, kebakaran jadi salah satu momok di Kota Bekasi lantaran kepadatan penduduk yang tinggi. Menurut politikus Golkar itu, pemerintah mestinya menyiapkan langkah-langkah pencegahan tidak hanya untuk di sekolah, melainkan di seluruh gedung tinggi.

Sebab, Pemerintah Kota Bekasi belum memiliki unit pemadam kebakaran berupa crane yang sanggup menjangkau api apabila muncul di gedung tinggi. Namun, kembali lagi, Pepen mengaku harus berhitung dulu.

"Harus dirancang dulu dihitung dulu. Sekolah negeri kita saja ada 400-an. SD-nya ada 52, SMA yang negeri ada, 22 SMK ada 13. Belum lagi (sekolah) swasta itu ratusan. Makanya kita harus hitung betul," jelas Pepen.

Baca Juga: Temui Mahathir, Airlangga Bahas Langkah Strategis Tangkis Sentimen Negatif Industri Sawit

Kebakaran yang melanda SMK Yadika 6 diperkirakan dipicu korsleting listrik di laboratorium komputer di lantai dasar. Api dengan cepat menjalar dan butuh waktu sekitar 6 jam bagi 100-an pemadam kebakaran menjinakkan api seluruhnya.

Hanya tersisa lantai 4 yang selamat dari kobaran api yang mengganas sejak sore hingga malam. Selain itu, 17 korban dilarikan ke rumah sakit akibat sesak napas, luka bakar, dan beberapa melompat dari lantai 4 karena terjebak kebakaran. {megapolitan.kompas.com}

fokus berita : #Rahmat Effendi


Kategori Berita Golkar Lainnya