24 Desember 2019

Berita Golkar - Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI, Bambang Soesatyo mengatakan, perayaan Hari Raya Natal harus dijadikan momentum untuk memperkuat semangat kebhinekaan. Kemajemukan agama yang ada di dalam masyarakat Indonesia, harus dijadikan sumber kekuatan utama bangsa Indonesia. 

"Sikap toleransi dan dukungan merupakan ruang kekeluargaan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Sehingga, kemajemukan yang ada di dalam masyarakat Indonesia bukan menjadi sumber pemecah belah. Melainkan harus menjadi kekuatan utama bangsa Indonesia," ujarnya melalui keterangan resminya yang diterima redaksi, Selasa (24/12).

Baca Juga: Permintaan Bambang Soesatyo Tambah Kuota Haji Hingga 250 Ribu Dikabulkan Raja Salman

 

Bambang Soesatyo atau yang akrab disapa Bamsoet ini menilai, agama apapun jelas mengajarkan untuk senantiasa menyebarkan cinta kasih kepada sesama. Karena itu, siapapun tidak boleh menjadikan agama sebagai alat permusuhan. Apalagi sebagai alat politik. Perayaan Natal menjadi sangatlah penting guna memancarkan semangat kebangsaan.

 

"Penting untuk membuka ruang dialog diantara pemeluk agama. Tujuannya, agar melalui dialog tersebut, antar umat beragama bisa menguatkan satu sama lain. Meskipun berbeda keyakinan, namun tetap bersaudara dalam kemanusiaan," kata Bamsoet.

Olehnya itu, Bamsoet kembali menekankan, momen perayaan Natal ini harus menjadi suatu momentum yang baik bagi seluruh umat. Ajaran agama yang mengajarkan kebaikan, dapat kita laksanakan untuk membangun bangsa dan negara Indonesia.

Baca Juga: Gde Sumarjaya Linggih Ungkap Nilai Estetika Keramik Jenggala Lebih Tinggi Dari Keramik Impor China

 

Sehingga, melalui momen perayaan Natal, bangsa Indonesia dapat semakin dipersatukan. "Momen Perayaan Natal penting bagi keindonesiaan kita. Penting bagi toleransi kita. Dan, penting bagi masa depan bangsa kita. Selamat Natal 2019 dan Tahun Baru 2020," tutupnya. {www.indozone.id}

fokus berita : #Bambang Soesatyo


Kategori Berita Golkar Lainnya