24 Januari 2020

Berita Golkar - Dewan Perwakilan Rakyat RI terus melobi pemerintah Arab Saudi untuk menaikkan jumlah kuota haji 2020. Hal itu disampaikan langsung rombongan DPR RI yang dipimpin salah satu wakil ketuanya Aziz Syamsuddin saat bertemu dengan Menteri Haji dan Umroh Kerajaan Arab Saudi, Muhammad Saleh bin Taher Benten awal pekan ini.

"Menteri Haji Arab Saudi menyampaikan bahwa terbuka kemungkinan penambahan kuota untuk tahun 2020 ini. Sekarang ini, pihak Arab Saudi telah membagi sesuai dengan negaranya" ujar Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily yang ikut dalam pertemuan tersebut dalam dalam keterangan tertulisnya Jumat (24/1/2019).

Baca Juga: Pahami Kejahatan Korporasi, Bamsoet Minta Penegak Hukum Tingkatkan Kompetensi

 

Kemungkinan penambahan kuota haji 2020 tersebut muncul setelah penandatanganan MoU antara Menteri Agama RI dengan Menteri Haji Arab Saudi pada Desember 2019 lalu. Penandatangan tersebut berisi kesepakatan kuota haji sebesar 221.000 jamaah.

"Setelah selesai pembagian sesuai MoU, Menteri Haji Arab Saudi yang juga Ketua Pembagian Kuota Haji menyampaikan akan mengalokasikan kembali kuota haji. Pengalokasian ini akan memprioritaskan penambahan untuk jamaah haji Indonesia," kata Ace.

DPR berharap kuota haji 2020 bisa meningkat hingga 250 ribu jamaah. Dalam kesempatan tersebut, Menteri Haji Arab Saudi menyampaikan apresiasi kepada jamaah haji Indonesia yang tertib, disiplin, dan taat dalam pelaksanaan ibadah tersebut.

Baca Juga: BUMD Energi Dibentuk, Padmasari Mestikajati Optimis Pengelolaan Migas Jateng Makin Baik

Pemerintah Arab Saudi juga menyatakan akan meningkatkan pelayanan bagi seluruh jamaah haji 2020. Menurut Menteri Haji Arab Saudi, saat ini sudah dirancang tenda bertingkat di area Mina agar dapat menampung jumlah jamaah haji lebih banyak. Selain itu, Pemerintah Arab Saudi sedang menbangun toilet lebih banyak di Arafah dan Mina. {news.detik.com}

fokus berita : #Ace Hasan Syadzily


Kategori Berita Golkar Lainnya