19 Februari 2020

Dave Laksono Dorong Pemerintah Pulangkan 75 WNI Kru Kapal Diamond Princess Ke Indonesia

Berita Golkar - Komisi I DPR RI mendorong pemerintah untuk memulangkan 75 Warga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi kru kapal Diamond Princess ke tanah air.

Mengingat 75 WNI itu sudah menjalani masa karantina 14 hari dan melakukan rangkaian pemeriksaan untuk memastikan bebas virus corona di dalam kapal. Hal itu disampaikan anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, Dave Laksono, Rabu (19/2/2020). 

"Kalau petugas kesehatan di Jepang sudah menganggap mereka itu bebas, sebaiknya dipulangkah saja dulu ke Indonesia," ujar Ketua DPP Golkar ini.

Baca Juga: Yahya Zaini Minta BPJS Kesehatan Kerja Ekstra Cleansing Data 19,9 Juta Peserta Kelas III Mandiri

Pemulangan 75 WNI ini perlu guna memberikan kepastian dan rasa aman bagi mereka di tengah merebaknya virus corona. "Pulangkan saja mereka. Daripada terlunta-lunta, dan nanti jadi masalah, sebaiknya dipulangkan saja mereka dulu," jelas politikus muda Golkar ini.

Kecuali, mereka punya kehendak lain, seperti juga terjadi saat pemulangan ratusan WNI dari Wuhan ke tanah air beberapa waktu lalu.

"Tapi kalau tidak, sebaiknya dibawa pulang saja semuanya. Apalagi melihat kondisi sekarang yang cukup genting akibat penyebaran virus corona. Daripada nanti jadi terkena sebaiknya dipulangkan sajalah," ucapnya.

Baca Juga: Sahlul Umur Situmeang Jagokan Wagub Musa Rajekshah Pimpin Golkar Sumut

Dilaporkan ratusan penumpang kapal pesiar Diamond Princess yang bersandar di Pelabuhan Yokohama, Jepang, mulai meninggalkan kapal, yang bertepatan dengan selesainya masa karantina, Rabu (19/2/2020).

Sejauh ini, ada 542 kasus positif virus korona dari kapal pesiar itu, dengan 88 kasus baru diumumkan pada Selasa (18/2) kemarin.

Seperti dilansir dari Japan Today sebelum turun dari kapal, penumpang menerima formulir pemeriksaan kesehatan yang menanyakan apakah mereka memiliki gejala seperti sakit kepala, demam atau batuk.

Jika hasil pemeriksaan menunjukan penumpang negatif virus korona dan tidak memiliki gejala, penumpang tetap harus memeriksa suhu tubuhnya sebelum pergi.

Baca Juga: Yahya Zaini Minta BPJS Kesehatan Kerja Ekstra Cleansing Data 19,9 Juta Peserta Kelas III Mandiri

Diperkirakan sepanjang hari ini, sekitar 500 penumpang akan meninggalkan kapal, dari jumlah 3.711 orang di kapal tersebut, dengan rincian 2.666 penumpang dan 1.045 awak, yang berasal dari 56 negara.

Sementara kru kapal yang sebelumnya bekerja selama dua minggu saat masa karantina, tetap harus berada di dalam kapal untuk menjalani karantina tambahan.

Sebelumnya Menteri Kesehatan Jepang, Katsunobu Kato mengatakan, proses penurunan membutuhkan waktu 2-3 hari. "Kami telah melakukan tes untuk semua orang dikapal. Beberapa hasil telah keluar.... dan bagi mereka hasil tesnya jelas, bisa turun dari kapal," ujar Kato. {www.tribunnews.com}

fokus berita : #Dave Laksono