30 Maret 2020

Berita Golkar - Anggota DPR RI Muhammad Fauzi menilai langkah Menteri Keuangan mengentikan sejumlah lelang fisik Dana Alokasi Khusus (DAK) di daerah akan semakin memperparah kondisi ekonomi masyarakat.

Kebijakan melakukan soscial distancing telah membuat roda perputaran ekonomi melambat. Jika pengerjaan sejumlah pembangunan juga dihentikan akan semakin memutus roda perputaran ekonomi.

“Kita sepakat melawan Corona, tapi kenapa bukan pakai dana untuk pemindahan ibu kota saja yang Rp400 triliun lebih itu. Daripada mengentikan pengerjaan yang skan membuat ekonomi masyarakat semakin cekak,” katanya.

Baca Juga: KPPG dan IIPG Batam Bagikan Masker dan Hand Sanitizer Untuk Tukang Ojek dan Pedagang Kaki Lima

Menurutnya, lelang pengerjaan di sejumlah daerah melibatkan jutaan lapangan pekerjaan mulai dari pengusaha hingga buruh. “Mestinya di tengah perputaran ekonomi yang melambat ini jangan lagi kita memotong mata rantai penghasilan masyarakat bawah,” tegasnya.

Anggota Fraksi Partai Golkar ini mengatakan jika pun akan dilakukan pengentian DAK, pemerintah jangan mengentikan hampir semua sektor. Untuk menutupi kebutuhan dana penanganan Corina mesti mengupayakan dana dari sumber-sumber lain.

Sebelumnya Menteri Keuangan Sri Mulyani menyurati sejumlah kepala daerah untuk melakukan penghentian lelang fisik DAK, kecuali sektor kesehatan dan pendidikan alokasi tahun 2020.

Baca Juga: Cegah Penyebaran Corona, Golkar Kaimana Sediakan Tempat Cuci Tangan di Pasar Inpres Krooy

Instruksi Kemenkeu yang sifatnya segera itu dituangkan dalam surat keputusan nomor: S-247/MK.07/2020, Jumat, 27 Maret 2020. Hal itu dilakukan dalam rangka mewabahnya virus corona atau covid-19 di beberapa wilayah di Indonesia. {fajar.co.id}

fokus berita : #Muhammad Fauzi


Kategori Berita Golkar Lainnya