21 Oktober 2020

Ini Alasan Judistira Hermawan Dukung Pemprov DKI Jakarta Bongkar Rumah di Bantaran Sungai

Berita Golkar - Anggota Komisi D DPRD DKI Jakarta Judistira Hermawan mendukung langkah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang akan membongkar rumah-rumah yang dibangun di bantaran sungai.

Judis berujar, ia mendukung hal tersebut dengan dua alasan yang kuat. Yakni soal keselamatan warga dan untuk penanggulangan banjir.

"Yang pertama, tinggal di bantaran sungai atau kali itu kan berbahaya bagi warga kita, rentan longsor dan lain lain. Yang kedua, salah satu upaya penanggulangan banjir ya adalah dengan melakukan normalisasi sungai atau kali, ya mau tidak mau harus pelebaran," ucap Judis saat dihubungi Kompas.com, Rabu (21/10/2020).

Baca Juga: Erwin Aksa Kembali Bongkar Program Gagal Danny Pomanto di Kota Makassar

Meski dinilai cukup terlambat karena baru diwacanakan setelah 3 tahun kepemimpinan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, namun keputusan tersebut harus bisa segera dijalankan sebagai salah satu upaya penanggulangan banjir.

"Mudah-mudahan dalam 2 tahun beliau memimpin ini bisa banyak yang dikerjakan dan fokus terhadap penanggulangan banjir. Dan perlu diingat bahwa normalisasi sungai itu hanya salah satu upaya, perbaikan drainase kota dan pemukiman saya rasa juga penting untuk diperbaiki," kata dia.

Sekretaris Fraksi Partai Golkar DPRD DKI Jakarta ini pun meminta pengertian kepada warga agar tak keberatan bila direlokasi.

Baca Juga: HUT Ke-56 Golkar, AMPG Bantul Droping Air Bersih Di Pleret, Dlingo Dan Imogiri

"Untuk itu kami mohon pengertian dari warga masyarakat yang mungkin perlu direlokasi, ada program Pemprov DKI Jakarta yaitu dengan pindah ke rumah susun yang banyak dibangun di DKI Jakarta ini," ujar Judis.

Diketahui, Pemprov DKI Jakarta akan membongkar rumah-rumah yang dibangun di bantaran sungai. Rumah-rumah tersebut diduga menyebabkan banjir saat musim hujan.

Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria atau akrab disapa Ariza mengatakan, pihaknya tak ingin ada peristiwa banjir dan longsor seperti yang terjadi di Ciganjur, Jakarta Selatan.

Baca Juga: Melki Laka Lena Nilai PSBB Bisa Dilonggarkan Asal Protokol COVID-19 Diterapkan Ketat

Peristiwa banjir itu disebabkan curah hujan tinggi dan turap yang longso. Material longsoran turap mengakibatkan anak Kali Setu meluap hingga menyebabkan banjir mencapai 1,5 meter dan merendam rumah warga yang berada di lokasi lebih rendah.

"Kita akan menertibkan, mohon maaf, perumahan yang melanggar ketentuan yang dapat menyebabkan banjir seperti kemarin di Ciganjur ada sungai tertutup oleh longsoran dinding dan satu bangunan yang melanggar," kata Ariza di Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin (19/10/2020).

Pemprov DKI, lanjut Ariza, telah berkomitmen untuk mengantisipasi banjir saat musim hujan di antaranya mengeruk lumpur di sungai-sungai Ibu Kota, membangun sodetan, hingga menyiapkan pompa air. {kompas}

fokus berita :