12 Januari 2021

Untuk Yakinkan Masyarakat, Melki Laka Lena Setuju Influencer Divaksin Pertama Kali

Berita Golkar - Wakil Ketua Komisi IX DPR RI dari Fraksi Golkar, Melki Laka Lena, memberi tanggapan terkait rencana pemerintah untuk memvaksinasi awal para influencer di Indonesia. Melki menilai hal tersebut lantaran masih banyaknya pendapat terkait keamanan vaksin Corona.

"Edukasi dan kampanye tentang vaksinasi perlu melibatkan banyak tokoh berbagai sektor dan tokoh-tokoh di daerah sehingga masyarakat paham dan mengikuti vaksinasi, influencer seperti Raffi Ahmad dan yang punya peran serupa bisa membantu pemerintah sebagai cerminan gotong royong semua pihak bersinergi dalam menangani pandemi COVID-19," kata Melki saat dihubungi, (12/1/2021).

Baca Juga: Wujud Peduli Masyarakat Terdampak COVID-19, AMPG Aceh Bagikan Sembako di Bireuen

Melki mengungkap BPOM memang sudah memberikan arahan vaksin Corona Sinovac aman digunakan berdasarkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA). Namun dia menyebut faktanya masih banyak pihak yang mempertanyakan keamanan itu.

"Faktanya masih ada pendapat yg berkembang tentang keamanan, mutu, dan khasiat yang perlu terus-menerus dijelaskan. BPOM sudah memastikan lewat EUA," ucapnya.

Tak hanya itu, Melki beranggapan butuh pendekatan tersendiri untuk memberikan keyakinan pada masyarakat untuk ikut program vaksinasi. Salah satunya, kata dia, dengan melibatkan pimpinan pemerintahan, tenaga kesehatan, hingga influencer.

Baca Juga: Dualisme di Deliserdang, Mahkamah Partai Minta Golkar Sumut Ambil Alih

"Pelaksanaan vaksinasi butuh pendekatan tersendiri sehingga Pak Jokowi, para menteri, para pemimpin asosiasi tenaga kesehatan, para tokoh-tokoh agama, juga tambahan influencer memberi keyakinan masyarakat luas ikut program vaksinasi," ujar Melki.

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo akan jadi yang pertama disuntik vaksin Corona di Indonesia pada 13 Januari 2021. Selain Jokowi, ada beredar nama Raffi Ahmad dan Bunga Citra Lestari.

Nama sejumlah influencer tersebut muncul berdasarkan slide yang memuat daftar nama orang-orang yang akan disuntik vaksin Sinovac pertama kali. Dalam slide yang bertulisan 'Rencana Penyuntikan Perdana 13 - 15 Januari 2021' itu, ada juga nama beberapa public figure.

Baca Juga: Airlangga Hartarto Minta Taufan Pawe Kembalikan Kejayaan Golkar di Sulsel

Presiden Joko Widodo, Menkes, MenBUMN, Menlu, Mendiknas, Panglima TNI, Kapolri, Ketua Satgas COVID-19, dan Kepala BPOM, menjadi kelompok pertama yang akan disuntik vaksin pada 13 Januari mendatang.

Di slide tersebut tertulis kelompok kedua yang merupakan Pengurus Asosiasi Profesi dan 'Key Opinion Leader' Kesehatan. Di kelompok kedua itu tertulis nama Najwa Shihab, dr Tirta, Bunga Citra Lestari, dan Raffi Ahmad.

Juru bicara vaksinasi COVID-19 dari Kemkes, dr Siti Nadia Tarmizi, kepada detikcom memberikan klarifikasinya.

Baca Juga: Gerak Cepat, Ridwan Bae Bakal Pimpin Komisi V Dalami Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182

"Slide-nya bukan rilis resmi Kemkes ya dan Informasi tersebut tidak dapat dijadikan rujukan karena hingga saat ini, pelaksanaan dan tokoh-tokoh yang akan mengikuti vaksinasi COVID-19 perdana masih dalam tahap pembahasan dan kita masih menunggu keluarnya EUA ya," ujar juru bicara vaksinasi COVID-19 dari Kemkes, dr Siti Nadia Tarmizi, kepada detikcom, Jumat (8/1/2021).

Siti mengatakan nama-nama yang akan menerima vaksin perdana masih dalam pembahasan pemerintah. Dia berharap hebohnya daftar nama penerima vaksin pertama tidak menjadi rujukan. {news.detik}

fokus berita :