01 Juli 2018

Kemenangan Golkar di Pilkada Perbesar Kans Airlangga Hartarto Jadi Cawapres Jokowi

Berita Golkar - Kemenangan Partai Golkar sebesar 58,82 persen dalam Pilkada serentak 2018 disebut memberikan keuntungan bagi Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto. Pengamat politik Universitas Pelita Harapan, Emrus Sihombing menilai kemenangan Golkar itu membuka kans Airlangga untuk dipilih menjadi Calon Wakil Presiden (Cawapres) oleh Joko Widodo (Jokowi) semakin besar.

"Kalau mengusung Jokowi maka ini hal yang mengembirakan, karena Golkar memiliki basis kekuatan massa yang besar terlihat pada kemenangan Pilkada 2018, bisa saja Jokowi meminang Cawapresnya dari Golkar lagi," kata Emrus, Minggu (1/7/2018). Emrus menganalisis, besarnya presentase kemenangan Golkar di Pilkada membuat posisinya menjadi kuat di mata Jokowi dan koalisi pendukungnya.

Dengan mengambil kader Golkar menjadi Cawapres, kata dia, elektabilitas Jokowi bisa terdongkrak naik. "Siapa wakil yang kuat dan memenangkan pilkada, terutama dimenangkan kader internal tentu akan membuat posisi partai itu menjadi kuat. Kemenangan Golkar saat ini tentu menjadi modal besar. Jokowi bisa ambil calon wakil presidennya untuk tingkatkan elektabilitasnya dengan melihat hasil pilkada yang diraih Golkar saat ini," ujarnya.

Airlangga, menurutnya, bisa menjadi perekat antar partai pendukung Jokowi dengan sering menggelar pertemuan-pertemuan. Terbaru usai Pilkada, Airlangga bertemu Ketua Umum PPP M Rommahurmuziy, Kamis (28/6/2018). "Airlangga akan menjadi titik sentral yang diterima seluruh partai pendukung Jokowi yang mengumpulkan partai pendukung. Kalau itu terus dilakukan kemungkinan besar ia akan mendampingi Jokowi di Pilpres 2019," ucapnya.

Modal Airlangga menjadi Cawapres Jokowi juga terlihat di internal Partai Golkar. Sebab, menurut Emrus, Airlangga sejauh ini diterima oleh berbagai faksi di partai berlambang pohon beringin. "Artinya Airlangga Hartarto memiliki leadership yang kuat berdiri diantara faksi-faksi di Golkar dan bukan rahasia lagi," klaim Emrus.

Emrus menambahkan, kemenangan Golkar di banyak daerah menempatkan posisi Golkar sebagai partai yang teruji dan terkuat di perpolitikan nasional. "Pilkada kali ini menempatkan posisi Golkar sebagai partai terkuat di kancah perpolitikan," jelas dia. Dengan perolehan yang cukup besar dan didominasi oleh kader, lanjut Emrus, membuat posisi tawar Golkar di Pemilu 2019 menjadi cukup besar.

"Paslon yang menang di pilkada menjadikan Golkar bak gadis cantik dan hasil Pilkada Golkar ini tentu menunjukkan bargaining politinya semakin menguat," tandasnya. Diketahui, Golkar mengklaim kemenangan hampir 60 persen atau 58,82 persen dalam Pilkada serentak yang berlangsung Rabu (27/6). Dari 17 provinsi, calon yang diusung Golkar menang di 10 provinsi di antaranya Jawa Timur, Jawa Tengah, Sumatera Utara, Lampung, dan Papua.

Kemenangan ini disebut berkat mesin partai yang terus bergerak optimal. Hal ini disampaikan Sekjen Partai Golkar, Lodewijk F Paulus, di DPP Partai Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Jumat (29/6/2018). "Bisa kami simpulkan bahwa seluruh mesin Partai Golkar bergerak dan berjalan dengan efektif pada Pilkada serentak tahun 2018," jelasnya.

Golkar telah merancang strategi bahwa Pilkada menjadi uji coba atau try out sebelum menghadapi Pemilu Legislatif maupun Pilpres 2019 nanti. Pilkada menjadi pemanasan mesin partai agar target pada Pemilu Legislatif tercapai.  "Strategi Golkar menempatkan Pilkada serentak 2018 menjadi try out atau warming up mesin partai menjelang Pileg dan Pilpres 2019 dapat dinilai cukup berhasil," jelasnya. [merdeka]

fokus berita : #Airlangga Hartarto