14 Maret 2019

Berita Golkar - Ketua Umum Golkar Airlangga Hartanto enggan menanggapi sindiran Partai Solidaritas Indonesia (PSI) terkait pengesahan perda syariah. Airlangga menegaskan, Golkar tidak terganggu atau terusik dengan pernyataan tersebut.

"Kami tidak memberikan komentar terhadap partai lain, itu agenda masing-masing dan kami sebagai partai pendukung utama tidak terganggu karena punya posisi sendiri," kata Airlangga Hartarto di Jakarta, Kamis (14/3).

Baca Juga: Jelang Debat Ketiga, Golkar Gelar Diskusi Internal Untuk Maruf Amin

Anggota Dewan Kehormatan Tim Kampanye Nasional Koalisi Indonesia Kerja (TKN KIK) itu mengatakan, Golkar lebih baik menumpahkan berfokus kepada program-program yang berkaitan dengan pemenangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin. Dia mengatakan, apa yang dilontarkan Ketua Umum PSI Grace Natalie itu merupakan program terpisah dari pilpres.

Lebih lanjut, Airlangga mengatakan, posisi Golkar adalah partai nasionalis baik itu dari segi NKRI maupun dari segi agama yang mengutamakan kepentingan nasional.

Menteri perindustrian itu melanjutkan, Golkar membawa opini masyarakat dan bukan memaksakan opini pribadi hanya untuk menjadi isu nasional guna mencari popularitas.

"Yang jelas partai Golkar sudah berpengalaman di parlemen baik nasional maupun di provinsi maupun kabupaten/kota," kata Airlangga.

Baca Juga: Wow! Airlangga Hartarto Bakal Ekspor 12 Juta Unit Mobil Ke Australia

Sebelumnya, Grace Natalie menyindir partai nasionalis yang dianggapnya menjadi pendukung terbesar Perda Syariah. Grace secara gamblang menyebut PDIP dan Golkar aktif dalam perancangan dan pengesahan Perda Syariah.

Serangan ini bermula ketika Grace berpidato di hadapan ribuan kadernya di Medan, Senin (11/3). Grace mempertanyakan sikap Golkar dan PDIP yang terlibat aktif dalam pengesahan 443 Perda Syariah di Indonesia. [republika]

fokus berita : #Airlangga Hartarto


Kategori Berita Golkar Lainnya