19 Agustus 2017

Nusron Wahid Sebut Pintu Golkar Masih Terbuka Cagubkan Ridwan Kamil

Berita Golkar - Koordinator bidang Pemenangan Pemilu Partai Golkar Wilayah Indonesia I (Jawa-Sumatera) Nusron Wahid, memastikan bahwa pintu partainya masih terbuka bagi Ridwan Kamil untuk diusung sebagai calon gubernur Jawa Barat dalam pilgub 2018 mendatang.

Ia juga menegaskan bahwa partainya belum tentu mengusung Ketua DPD I Golkar Jawa Barat yang juga Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi.

"Pintu bagi Ridwan Kamil untuk diusung dari Partai Golkar belum tertutup. Memang kita sudah memutuskan untuk mencalonkan Dedi Mulyadi untuk dicalonkan jadi Gubernur atau Wakil Gubernur Jawa Barat. Namun situasi dan perkembangan politik masih sangat cair dan bisa berubah," kata Nusron dalam keterangan tertulisnya, Jumat (18/8/2017).

Menurut Nusron, Partai Golkar sebenarnya sedang berupaya untuk menjodohkan Ridwan Kamil-Dedi Mulyadi. Namun, upaya ini belum juga membuahkan hasil hingga saat ini. "Masih ada beberapa hambatan-hambatan teknis dan psikologis di antara keduanya," kata Nusron.

Di sisi lain, lanjut Nusron, Dedi Mulyadi juga sedang melakukan penjajakan koalisi dengan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P). Namun, hasilnya masih sangat tergantung dengan perkembangan dan menunggu keputusan langsung dari Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

Dengan dinamika yang seperti itu, Nusron menegaskan bahwa kondisi masih sangat cair. Segala kemungkinan masih bisa terjadi, termasuk juga kemungkinan Partai Golkar mengusung Ridwan Kamil.

"Yang jelas, pintu buat Ridwan Kamil belum tertutup. Dan masih memungkinkan ada peluang Ridwan Kamil diusung dari Partai Golkar, dengan wakil siapa pun dari sekian banyak kader Golkar yang ada," ucap Nusron.

Apabila Ridwan Kamil bersedia diusung, maka Nusron memastikan partainya akan menyodorkannya salah satu kader sebagai wakilnya. Ia menilai, selain Dedi Mulyadi, banyak juga kader yang mumpuni dan pas dipasangkan dengan Wali Kota Bandung itu.

"Untuk kriteria itu, Golkar punya stok tokoh sebagai calon wakil, ada Daniel Muttaqien, anggota DPR Komisi V anaknya Bupati Indramayu, Neneng Chasanah Bupati Bekasi, dan Rahmat Effendi Walikota Bekasi," kata Nusron.

"Selain Dedi Mulyadi, kita masih banyak kader yang berpeluang, peluang mereka tidak tertutup untuk dicalonkan," tambahnya.

Pernyataan Nusron ini berbeda dengan pernyataan Sekjen Golkar Idrus Marham pada Minggu (6/8/2017).

Saat itu, Idrus mengatakan, komunikasi dengan Ridwan Kamil tidak mencapai titik temu. Golkar ingin Dedi Mulyadi menjadi calon gubernur. Namun, Ridwan Kamil juga telah mendeklarasikan diri di posisi yang sama.

"Apabila sebuah komunikasi kami lakukan dan belum mencapai titik kesepakatan, maka tentu kami harus memikirkan opsi lain," ucap Idrus. [kompas]

fokus berita : #Nusron Wahid