24 Mei 2022

Bambang Sadono Turun Gunung, Siap Menangkan Partai Golkar di Jateng

Berita Golkar - Sebagai Kader yang pernah ikut membesarkan Partai Golkar Jawa Tengah, khususnya Golkar di Pantura Timur Jawa Tengah (Pati, Rembang, Blora dan Grobogan) Bambang Sadono merasa sedih dan prihatin. Sebab di dua Pemilu terakhir yaitu Pemilu 2014 dan 2019, suara ‘Partai Beringin’ di empat kabupaten yang masuk Dapil Jateng III tersebut terus merosot. Dan itu berimbas pada perolehan jumlah kursi di DPRD Kabupaten.

Bambang Sadono bersama Senior Kader Golkar Blora Yudhi Sancoyo, Ketua dan Sekretaris DPD Golkar Blora Siwanto dan Ir Siswanto dan Padmasari Mestikajati Anggota DPRD Provinsi Jateng

“Seperti di Rembang, pernah jadi juara, memiliki 12 kursi, dan kader Golkar menjadi Ketua DPRD. Demikian juga di Kab. Blora Partai Golkar pernah menjadi pemenang Pemilu, memperoleh 9 kursi dan juga menjadikan kader Golkar ketua DPRD Blora. Di Rembang sekarang Golkar hanya punya satu kursi dan di Blora lima Kursi. Penurunan kursi Golkar juga terjadi di Pati dan Grobogan”, papar Bambang Sadono.

Baca Juga: Tolak Munaslub! Pengurus DPP Hingga Pimpinan DPD I Partai Golkar se-Indonesia Tegas Solid dan Loyal Dukung Airlangga

Dewan Penasehat Partai Golkar Jawa Tengah membeber hal itu saat menggembleng para calon saksi wilayah Kecamatan Tunjungan dan Ngawen Blora yang mengikuti sekolah saksi di Kantor DPD Partai Golkar Blora, Desa Tamanrejo, Kecamatan Tunjungan Blora, Minggu (22/5/2022) kemarin.

Selain Bambang Sadono, ikut menjadi pemateri di Sekolah Saksi Partai Golkar angkatan ke 7 itu, adalah Drs. RM Yudhi Sancoyo, MM, Mantan Bupati Blora dan Ketua DPD Partai Golkar Blora, Padmasari Mestikajati, SIP, MSi Anggota DPRD Provinsi Jateng

Melihat kondisi terus menurunnya performa Partai Golkar di Dapil III Jateng tersebut, politikus Golkar yang juga mantan wartawan ini, siap mendedikasikan diri, come back menjadi Caleg Partai Golkar

“Sebelumnya saya tidak pernah berpikir untuk maju jadi Caleg lagi. Tapi karena diminta partai untuk membantu, tentu tak ada kata lain, kecuali siap”, ungkap BS (panggilan akrab Bambang Sadono) saat di wawancarai awak media di Blora.

Baca Juga: Mengenal Sosok Arsyadjuliandi Rachman, Legislator Partai Golkar Asal Riau

Mantan Cagub Jateng yang berpasangan dengan Dr. Mohammad Adnan, MA ( Th. 2008) itu, mengaku senyampang kesediannya untuk kembali menjadi Caleg DPR RI itu, Politikus Kelahiran Dk. Jambangan, Desa Sukorejo, Kecamatan Tunjungan Blora itu mulai ‘turun gunung‘ menemui kader dan tokoh-tokoh lama Partai Golkar di Dapil III Jateng.

“Saya mengajak kembali para senior Partai Golkar untuk ikut cawe-cawe membantu partai. Ibarat tego larane, ning ora keno tego patine. Itulah yang saya sampaikan kepada para senior Golkar di Daerah ” terang BS.

Kepada para pengurus dan kader Golkar di Dapil Jateng III itu, doktor ilmu hukum Undip itu mengatakan, Golkar tidak mencari suara baru, tapi mengembalikan suara partai Golkar yang hilang. BS juga mengingatkan pada pengurus partai untuk berani mematok target tinggi. Seperti kadernya bisa menjadi bupati dam Ketua DPRD Lagi.

Baca Juga: Airlangga Hartarto: Fahmi Idris Sosok Pekerja Keras Yang Mudah Bergaul Dengan Semua Masyarakat

“Apa itu, bukan merupakan target yang ngoyo woro (sulit dicapai)?. Tidak, karena Partai Golkar, sudah pernah menempatkan Kadernya menjadi Bupati Blora ( RM Yudhi Sancoyo) dan Ketua DPRD di Blora dan Rembang,” tegasnya

Maka tandas mantan Pimpinan Redaksi Koran Nasional itu, ia sangat prihatin dan tak habis pikir, ketika Parpol yang pernah menjadi pemenang Pemilu, sampai tidak memiliki dan mengusung kadernya menjadi Capres-Cawapres di tingkat pusat, dan didaerah mengusung calon gubernur/Wakil gubernur atau calon bupati/ walikota.

” Jadi kalau di Pemilu 2024, Partai Golkar mencalonkan Ketua Umum, Airlangga Hartarto menjadi Capres, itu langkah yang tepat. Dan itu yang harus dilakukan untuk mejaga marwah sebagai partai besar ” tandas mantan anggota DPD RI (2014-2019).

Baca Juga: Serap Aspirasi, Fahruddin Rangga Kunjungi Konstituennya di Polongbangkeng Utara Takalar

BS mengatakan, untuk bisa mengembalikan kajayaan ‘Partai Beringin’ mememenangi di Pemilu 2024, perlu membangkitkan tekad kader seperti yang diinspirasikan oleh Mantan Ketua Umum Golkar Ir. Akbar Tanjung yaitu yang pertama “Bersatu untuk Maju“, dan “Mari Bung Rebut Kembali “.

“Jadi semangat Mari Bung Rebut Kembali, adalah jargon yang tepat untuk merebut kembali suara partai Golkar yang hilang. Dan syarat untuk mengembalikan kejayaan Partai Golkar, hanya bisa dilakukan kalau kader Golkar bersatu untuk Maju “, ungkapnya BS.

Doktor Ilmu Hukum dari Undip itu mengaku terinspirasi oleh kemenangan ‘Bongbong’ Ferdinand Marcos (Ferdinand Emmanuel Edralin Marcos Sr presiden ke-10 Filipina) pada Pemilu Presiden Filipina (11/5/2022) lalu untuk menjadi semangat perjuangan Partai Golkar.

Baca Juga: Bikin Bangga! Program Kartu Prakerja Diapresiasi Dunia, Airlangga Hartarto: Manfaatnya Dinikmati 12 Juta Peserta

Bambang menyebut situasi perpolitikan di Filipina ada kemeripan di Indonesia. Pada suatu waktu partai pernah berjaya hingga kadernya bisa menajadi presiden, kemudian surut dan bisa kembali berjaya. Demikian juga Golkar yang pernah berjaya saat Orde baru kemudian tenggelam, dan kemudian bangkit kembali dan menjadi pemenang Pemilu di 2004.

“Dan di tahun 2024 ini seperti menjadi ada ‘sinyal alam’, untuk kebangkitan partai. Wis Wayahe Golkar Menang ” papar suami Dr. Restri Lanjari.

Politikus Mumpuni

Sementara RM Yudhi Sancoyo kader senior Partai Golkar dari Blora, come back nya Bambang Sadono menjadi Caleg partai Golkar di Dapil Jateng III mengatakan bisa mendongkrak kembali suara ‘Partai Beringin’ di Dapil tersebut.

“Kahadiran sosok Pak Bambang sangat dirindukan. Pak Bambang itu paket komplit. Kader yang sangat tahu menjaga marwah partai. Dia tak hanya handal saat memimpin partai, tapi juga sangat peduli dan perhatian pada kader di bawah”. papar Mantan Bupati Blora periode (2004 -2007).

Baca Juga: Ace Hasan: Fahmi Idris Politikus Gigih, Patut Ditiru Kader Muda Golkar

Mantan Ketua DPD Partai Golkar Blora dua periode itu menyebut, di era kepemimpinan BS, Partai Golkar di wilayah Pantura Jateng Timur sangat disegani. Menjadi pemenang pemilu di Kab. Rembang dan Blora, sehingga menempatkan kadernya menjadi Bupati dan Ketua DPRD.

“Maka ketika saya diminta untuk turun lagi membantu membesarkan suara Golkar oleh Pak Bambang, maka saya pun siap.” beber mantan Anggota DPRD Provinsi Jateng periode 2009-2014.

Tuntaskan Pembentukan Saksi

Sedang Ketua DPD Partai Golkar Kab. Blora Siswanto, SPd, MH mengatakan, DPD Partai Golkar Blora kini terus memacu percepatan pembentukan saksi Partai Golkar yang akan mengawal proses pencoblosan dan penghitungan suara di TPS.

Baca Juga: Bambang Patijaya Buka Turnamen Basket Setia Cup 2022 di Sungailiat Bangka

DPD Golkar Blora telah menyelenggarakan sekolah saksi hingga angkatan ke delapan, dan ke depan akan dibuka lagi 52 kelas sekolah saksi lagi.

Siswanto menambahkan bulan Juni 2022 akan dilakukan Launching Sekolah Saksi Partai Golkar tingkat Jawa Tengah.Di pilihnyanya Blora sebagai tempat launching sekolah saksi Partai Golkar Jawa Tengah, sebagai bentuk apresiasi kepada DPD Partai Golkar Blora, karena DPD Partai Golkar Blora sebagai daerah peringkat 3 pemegang e-KTA Partai Golkar se Jawa Tengah.

“Blora juga terbanyak kedua pemegang KTA. Sedang untuk penyusunan badan saksi, jumlah saksi TPS presentasi terbanyak juga diraih oleh Blora”, ungkap Siswanto yang juga Wakil Ketua DPRD Blora.

Ikut hadir dan menjadi pemateri dalam sekolah saksi Partai Golkar angkatan ke delapan untuk wilayah Kecamatan Tunjungan dan Ngawen, Padmasasri Mestikajati, SIP, MSi yang merupakan Anggota DPRD Provinsi Blora dari Dapil Jateng V (Grobogan dan Blora), Ir. Siwanto Sekretaris DPD Partai Golkar dan Anggota DPRD Kab. Blora. {opinipublik}

fokus berita : #Bambang Sadono